Wednesday, June 15, 2011

Dokter anak sayyid

Bismillahirrahmaanirrahiim.

jadi awalnya karena Sayyid demam sejak hari Selasa 7 Juni 2011... 
Awalnya masih nyantai2 aja... ahh paling juga karena mau tumbuh gigi graham.. apalagi sayyid GTM (gerakan tutup mulut) aka susah makan sejak tanggal 28 May 2011... Udah gitu rewel berat kalo malam hari... 

Kelihatanyya karena emang mau numbuh gigi kan ya...

Lha tapi kok demamnya lama banget... dari Selasa 7 Juni sampai selasa lagi 14 Juni dan waktu demamnya gak tentu. lebih sering hanya malam hari... kadang sejak siang hari kadang sejak sore hari... sisanya adem ayem... 

sedangkan sebelum2nya kalo demam seharian dan dalam 3 hari dah keliatan penyebabnya... 

Aku dah pengen banget bawa ke dokter takut kenapa2... tapi bingung ke dokter mana...secara udah 1 tahun juga sayyid gak ke dokter...

Karena dokter2 anak yang deket yang aku tahu pada IRUM (irasional using medication).. 

Contoh yang jelas bukti mereka IRUM adalah, mereka masih meresepkan PUYER yang jelas2 sudah dilarang. Contoh lain pemberian antibiotik yang irasional,,, 

Mau ke bidan tempat sayyid imunisasi juga pasti IRUM.. wong pas sayyid batuk aja dikasih antibiotik. padahal jelas2 batuk itu penyebabnya virus dan gak mungkin sembuh dengan antibiotik..

Mau ke dokter anak pertama kali sayyid lahir... ogah... krn aku sempet dibuat trauma karena dibilang ASIku gak cukup :P

Intinya lebih pada takut sayyid diberikan treatment yg irasional... Sedangkan ilmuku masih cetek. Dan aku merasa belum berani berdebat dengan dokter ttg ilmu kesehatan anak. Hebat dah utk ibu2 yang bikin dokternya senewen karena memgang teguh prinsip RUM.... hehe

Akhirnya kepikiran untuk sekali2 ke markas sehat di ragunan... tempat berkumpulnya dokter2 RUM nan baik hati nan informatif. demikan yang aku baca dari cerita2 ibu2 di blog ttg pengalaman bawa anaknya ke markas sehat.

Nah karena markas sehat agak jauh, jadi kepikiran juga... ntar capek2 ke sana taunya si Sayyid baik2 aja... 

AKhirnya karena bingung aku tanya ke milis sehat, sedangkan suamiku nanya ke dokter anak kenalannya selama di BSMI... hehe memanfaatkan konsultasi gratis :D

Hasil diskusi dari milis sehat, adalah saran agar aku bawa sayyid ke lab untuk cek urin rutin dan kalau bisa urin kultur untuk cek apakah ada kemungkinan sayyid ke ISK (infeksi saluran kemih). Hasil cek urin baru bawa ke markas sehat... 

Akhirnya Senin kemarin 13/06/2011 suamiku booking utk cek urin di RS JIH Kramat Jati. tempat sayyid lahir dulu... Sedangkan aku booking markas sehat untuk esoknya Selasa 14/06/2011. Tapi sayang sekali markas sehatnya lagi gak buka... Akhirnya direkomendasikan untuk langsung ke tempat prakteknya dr. Arifianto alias dr. Apin. Alhamdulillah dr Apin bisa untuk Selasa jam 17.00.

Selasa 14/06 aku and suamiku izin gak ke kantor... Pagi2 jam 10an kami bawa sayyid ke JIH utk cek urinrutin aja... 

Hihi kami kebingungan yang amat sangat gimana caranya nampung urin sayyid... dah anaknya pecicilan banget... haha... Kalo diceritain kepanjangan deh cgmn cara nampung urinnya...

Intinya cek urin (urinanalis: urin rutin) dah selesai. dan hasilnya Alhamdulillah tidak ada masalah. 

Tadinya disarankan utk sekalian cek  darah juga... Terus aku nanya ke dr. Apin (melewati staff bagian registrasinya dr. Apin). Apakah harus cek darah juga.. 

Sayangnya dan untungnya si staff jawabnya telat.. yaitu pas aku dah balik lagi ke rumah.. hehe... 
Si staff jawab . kalo demam dah lebih dari 7 hari silahkan cek darah... 

Sempet kepikiran untuk cek darah dulu sebelum ke dr, APin jam 17.00. Secara JIH dan tempat prakteknya dr. Apin deket banget...

Sore abis ashar kami berangkat menuju JIH.. di tengah perjalanan di motor... aku becanda2 sama Sayyid dan aku melihat di mulut atas Sayyid kayak ada putih2nya kayak mau numbuh gigi... Langsung aja aku kegirangan... hehe mudah2an bener sayyid demam krn mau numbuh gigi... jadi gak perlu cek darah. AKu pikir begitu.. tapi suamiku bilang cek darah aja buat referensi dokternya...

Tapiii gak lama kemudian suamiku nanya. Emang tadi disuruh cek darah sama dokternya... terus sms dri si staff kan "Kalo demam lebih dari 7 hari silahkan cek darah". Sedangkan Sayyid baru 7 hari belum lebih... wuehehehe... ngasal banget ya gw... jadiii ya diputuskan gak jadi deh cek darah.. :P langsung aja ke dr. Apin.

Setelah menunggu agak lama di kediaman dr Apin yg juga jadi tempat prakteknya, 
Alhamdulillah kami ketemu juga dengan sang dokter... 

Periksa sana sini... dengan cukup mendetail dan cukup sabar menghadapi sayyid yang histeris diperiksa... 
cek berat badan, lingkar kepala, tinggi badan, cek telinga, cek kepala, alat vital dll.. pokoe detail banget... 

dan dilanjutkan dengan sesi konsultasi yang lebih kayak orang ngobrol diskusi ilmu kesehatan anak... Aku gak ngikutin banget karena sibuk megangin sayyid yang gak mau diem jalan ke sana kemari... Suamiku yang lebih aktif ngobrol...

Alhamdulillah kesimpulannya Sayyid sehat2 aja, gakda infeksi gakda apapun yg mengkhawatirkan.. demam kemungkinan karena pilek atau krn memang mau numbuh gigi... 
karena memang di gusi nya udah ada tonjolan2... tapi entah kapan munculnya... 

Akhirnya dijelasin kapan harus panik dll... intinya utk sayyid observasi lagi selama 5-7 hari ke depan.. kalau masih demam juga dan itu berturu2 d atas 38,5 derajat baru cek darah..

Terus dijelasin juga kalau untuk anak seumuran sayyid yang aktif di siang hari akan sering meningkat suhu tubuhnya di malam hari... duuh aku lupa istilahnya apa... 

Terus masalah gtm... apakah perlu ditambah susu UHT/formula. sedangkah aku hanya bisa nyediain ASIP 2 botol sehari aja... Beliau bilang intinya susu bukan solusi. karena susu hanya menambah kalsium aja bukan gizi lainnya...

Kalau emamng anak gak mau makan, ya belajar tega aja.. biarin aja nangis... biar anak belajar rasa lapar... nanti lama2 anak juga sadar kalau lapar ya harus makan bukan nyusu... 
anak GTM banyak penyebabnya.. dan seumuran sayyid memang wajar GTM.. 

Hmm diskusi cukup banyak dan sangat informatif dan bermanfaat... gak berasa udah maghrib dan akhirnya pulang deh...

pulang tanpa bawa obat bahkan vitamin apapun... tapi bawa suatu hal yang sangat berharga yaitu ILMU KESEHATAN ANAK.... bayarnya juga cuma 50ribu...  

Alhamdulillah... kebayang deh kalo aku bawa ke salah satu dokter/bidan yg aku sebut di atas... pasti dah bawa banyak resep obat... 

Semalam sayyid dah gak demam dan tidur cukup nyenyak,,, Alhamdulillah :-)

~semoga bermanfaat :)

23 comments:

  1. tfs mbak... memang dibutuhkan ketenangan yah saat anak kita sakit... semoga dirikuw pun bisa begituh....

    ReplyDelete
  2. jadi pengen share juga... waktu Kai 2 bln sempat aku tinggal liqo 3jam, eeeh pulang2 panas sampai 39 drajat, tapi setelah dinenenin panasnya turun dan tidak terjadi apa-apa, berarti panas badannya karena kurang cairan. Besoknya kita ke RS utk cek up 2bln-an, pas cerita ke bidan bhw Kai kemarinnya sempat panas tapi udah turun, lha kok malah disuruh minum obat penurun panas... hwarakdh!!! irasional bangett!! wong panasnya udah turun, kok malah disuruh minum penurun panas *tepuk2 jidat* :-/

    ReplyDelete
  3. sama-sama mbak :-)
    harus tenang dan tentunya kompak sama terutama suami... :-)

    ReplyDelete
  4. next pesat kapan emang? masih ada gratisan gak mbak :P

    ReplyDelete
  5. huehehehehe.. voucer yg lalu udah kadaluarsa :p

    ReplyDelete
  6. Eh....gw baru tahu bahwa batuk-pilek itu ga mempan ma antibiotik...padahal kalau ke dokter kan dikit2 dikasih antibiotik...sampe2 udah hapal...kalau batuk dikit aja...pergi ke apotek beli amoksilin (bener ga?)

    ReplyDelete
  7. dokter, bidan, suster disini semuanya 'by default' selalu ngomong: 'oh that's okay' atau kurang lebih: 'ah itu sih biasa.. Tenang aja..' pdhl gw apalagi nyokap gw udh panik stgh mati.. Anak gw skr abis minum susu suka muntah dibilang gpp asal berat badan naik per minggu, suhu badan normal, ga muntah warna-warni, poop ga berdarah, malah disaranin ga ush ke dokter.. telp hotline aja.. Begitu jg dgn masalah ibunya: kesehatan dan asi-nya.. Awalnya gedeg juga tp setiap mereka ksh saran selalu bener (so far, smg bener terus)
    Anak nangis kejer, cuman dikomentarin: 'itu perutnya lagi ber-gas, crampy, coba pijat2 aja atau naikkan kedua kaki ke arah perut..' pas gw tanya: 'ada obatnya ga buat cramps gtu?' eh malah dibales: 'ada sih tp ga manjur' pdhl ada iklan obat tertentu utk mengatasi keram perut bayi ada dimana2.. Dan alasannya: 'obat itu kan dicobakan ke kelinci, masa kamu mau disamakan sama kelinci' reasoning yg (rada) ignorant (imo) tp ya kalo emg ga butuh obat knp hrs cari obat?

    Krn di jkt jarang dokter yg ga IRUM, mending konsultasi sm dr apin aja terus, Tya... kayanya dokter yg ga sembarangan kasih obat justru dokter yg tau apa tindakan yg tepat :)

    ReplyDelete
  8. iya olin.. batuk pilek itu penyebabnya virus... bisa sembuh sendiri dengan daya tahan tubuh kita...
    dokter ngasih antibiotik terus berapa hari kemudian batuk pilek sembuh, terus kita nyangka itu sembuh karena obat...padahal mah pas aja udah waktunya sembuh...
    so antibiotik gak punya peran sama sekali nyembuhin, malah jadi berbahaya krn bisa membunuh bakteri baik di dalam tubuh kita..
    efek terburuknya bisa jadi tubuh kita kebal dengan antibiotik..
    ini terjadi sama anak temen gw... dari bayi kalo batuk pilek diare dikasih AB... akhirnya pas beneran sakit parah yg butuh AB, si kecil butuh AB yang super mahal karena tubuhnya nolak AB yg biasa :D

    hehe gw juga baru tahu sejak punya anak :D

    ReplyDelete
  9. waah mantap banget ya kalo dokter2 di negara maju...
    gak usah pusing nyari dokter ya...
    iya insyaAllah gw akan tetep ke dr. Apin aja lah..
    semoga sehat terus ya Nina :-)

    ReplyDelete
  10. yaaah harus nungguin anak ke-2 ku lahir dong.. wueheheh kepedean bakal dikasih voucher lagi :P

    ReplyDelete
  11. ambil jalan tengah, mengingat negeri ini sangat endemis DB dan Tifus. Demam 3 hari gak turun, cek darah. Ingat, pada anak ada juga potensi kejang demam (tentu kita gak mau kecolongan juga kan---saya pernah mengalaminya). Sekedar penurun panas parasetamol, tidak ada salahnya. Dengan suhu badan yang nyaman, anak akan mudah istirahat dan makan minum. Hal yang sangat diperlukan untuk melawan virus. Di lain pihak....awam sendiri juga sering 'beli' antibiotik di apotik. Apotik juga salah karena jual antibiotik tanpa resep. Belum lagi kalau melongok ke toko2 obat aka apotik rakyat. Kebiasaan tidak menghabiskan antibiotik yang diresepkan atau beli antibiotik seenaknya sendiri...juga menyumbang peran bagi timbulnya kekebalan kuman terhadap antibotik. Just sharing, meski tidak memungkiri adanya sejawat yang suka ngebom dengan antibiotik canggih

    ReplyDelete
  12. iya ibu... setahu saya juga 3x24 jam anak demam tidak turun periksa ke dokter... tapi pada Sayyid kemarin itu demamnya naik turun naik turun, jadi ragu2 deh...

    betul bu... saya juga heran banyak sekali apotik2 'rakyat' menjamur... kayaknya gampang banget beli obat... petugas kesehatan juga sering meresepkan tanpa melalui pemeriksaan... (pengalaman juga ibu saya diresepkan obat tanpa resep dokter, yang akhirnya tambah parah karena ternyata ibu saya alergi obat tersebut... )
    pfiuuuhh..

    ReplyDelete
  13. maksudnya turun itu ya turun terus gak naik-naik lagi :-)). Kalau masih naik turun, berarti tidak turun. Di negara Indonesia yang tropis dan kumuh ini gudangnya kuman. Pola penyakit juga sangat jauh berbeda dengan negeri 4 musim. Di Australia saya dengar.... operasi jantung pun berani tanpa antibiotik

    ReplyDelete
  14. woow.... mgkn krn udah terjamin sekali kebersihannya ya...
    terima kasih banyak bu tambahn info nya :-)

    ReplyDelete
  15. harusnya ada guideline tersendiri nih bu buat kasus di indonesia ya yang dikeluarkan who...

    ReplyDelete
  16. sebenarnya di tiap RS, terutama RS pendidikan/negeri punya prosedur standar penanganan tiap penyakit. Hanya saja di luaran/swasta dokter jadi bebas berkreasi dengan obat2 canggih bin elit, demikian juga para pasien, bebas berkelana dari toko obat ke apotik dan sebaliknya. Mangkanya, kemenkes sudah bolak balik teriak-teriak mengendalikan penggunaan obat2 terutama antibiotik ini. Terkadang, meski sudah diketahui penyebabnya virus, tetap perlu diberi antibiotik guna mengeliminasi infeksi sekunder (yaitu infeksi bakteri yang numpang, mumpung daya tahan tubuh si anak sedang lemah). Karena itu, intinya jaga daya tahan tubuh anak dengan makan seimbang, kalau perlu suplemen, serta manipulasi lingkungan menjadi lingkungan sehat

    ReplyDelete
  17. Tul...tul...tul....pengaruh apotek yang mengijinkan beli obat sembarangan juga memperparah keadaan. Dulu kalau flu, nyokap selalu bilang "kurang sajen"...dikasihlah gw banyak makanan, juga minum madu. Nah, lama2 terdengar gosip2 bahwa bisa beli antibiotik bebas di apotek tanpa resep dokter...mulailah keluarga gw terpengaruh "cara2 instan" untuk cepet sembuh....duh...duh.....kudu dikembalikan lagi ini ke jalan semula :P

    ReplyDelete
  18. Eh, tapi gw punya kenalan, anak dokter. Dia kemarin nitip obat ke gw. Katanya obat khusus yang di Denmark ga dijual...ternyata oh ternyata....obat yang dititipkan adalah antibiotik semuanya....berdus-dus...dan itu katanya buat persiapan kalau flu di sini atau kalau sakit ketika stress / begadang...hmmmmm....

    ReplyDelete
  19. whuatt??? antibiotik emang obat stress ya? baru tau gww :D

    ReplyDelete
  20. Tya...maksudnya kalau stress dan begadang kebanyakan kan suka tuh idung meler, kepala teler...nah...kata si anak....biasanya dia minum obat yang dikasih ma si bapak...dan gw liat semua obatnya itu antibiotik.

    ReplyDelete
  21. Mbak, sy mau tanya dong.
    Alamat rumahnya dr. Apin dimana ya? Dan rutenya bagaimana kalau dr bekasi (pondok gede)?
    Terima kasih sebelumnya :)

    ReplyDelete